Soal Ekspor Agya, Toyota: Kami Tak Mau Rakus

Presiden Direktur PT Toyota Astra Motor (TAM) Johnny Darmawan mengatakan tak ingin buru-buru mengekspor mobil berkonsep low cost green car (LCGC) barunya, Agya.

"Kami tidak mau rakus. Bagi kami yang penting fokus dulu dalam produksi. Kalo kapasitas sudah mencukupi, ekspor itu tinggal masalah waktu," kata Johnny Darmawan di arena Indonesia International Motor Show (IIMS) 2013, Jakarta, Kamis (26/9).

Johnny mengatakan, Agya merupakan mobil yang didesain sesuai dengan kebutuhan dan kondisi Indonesia. Namun, bukan berarti tidak bisa diekspor karena ada saja negara lain yang kondisinya mirip dengan Indonesia.

Dia kemudian mencontohkan mobil pendahulu Agya, seperti Kijang dan Avanza. Awalnya kedua jenis mobilitu juga didesain untuk kondisi jalanan Indonesia, tetapi ternyata juga digemari di pasar ekspor.

"Yang penting bagi saya, Agya mendorong industri pendukung otomotif lokal untuk terus berkembang karena mensyaratkan komponennya lokal. Produksi Agya hingga saat ini saja sudah mendorong beberapa industri baru," katanya.

Direktur Pemasaran TAM Rahmat Samulo menambahkan, permintaan Agya sejak diluncurkan 9 September lalu sudah mencapai 15 ribu unit.

"Sampai dengan akhir tahun, kami bisa memproduksi Agya 15 ribu unit. Itu akan kami tingkatkan melihat minat masyarakat terhadap mobil itu," katanya.

Artikel Terkait




INFORMASI


FAISAL RACHMAN
SALES EXECUTIVE
AUTO 2000
0851-0256-4156
0821-3245-4058

Email : faisal.rachman168@gmail.com

STATISTIK

893203
Pengunjung hari ini : 4
Total pengunjung : 130503
Hits hari ini : 151
Total Hits : 893203
Pengunjung Online : 1